Disclaimer

Blog ini berisikan tentang materi dan konten dewasa, sehingga hanya boleh dikunjunngi oleh mereka yang berusia 18 tahun keatas.
Kami percaya, manusia pada usia itu sudah cukup matang untuk mempertanggung jawabkan semua hasil perbuatannya, baik itu perbuatan yang positif maupun negatif.
Kehadiran BLOG ini dimaksudkan hanya sebagai penambah wawasan erotisme belaka, tidak dimaksudkan untuk mendorong pengunjungnya berbuat diluar norma dan adat yang berlaku ditempat tinggal pengunjung.
Segala tindakan pengunjung diluar tanggung jawab kami sebagai admin dalam blog ini.
terima kasih.

Rabu, 15 Juni 2011

ANAK MENGHAMILI IBUNYA

Peristiwa amoral ini terjadi di Jambi. Seorang ibu hamil akibat berhubungan dengan anak kandungnya sendiri. Perempuan 35 tahun itu kini mengandung delapan bulan.
Peristiwa ini menghebohkan warga Karang Solok, Kecamatan Kumpe Ulu, Kabupaten Muarojambi, Jambi. Perempuan bernama St itu juga anak laki-lakinya, Fy (16), diamankan di kantor polisi. “Ini dilakukan untuk menghindari tindakan anarkis dari warga sekitar,” kata Kapolsek Kumpeh Ulu Jambi Iptu H Batubara, Rabu (23/7).
Kejadian yang membuat malu warga desa itu terungkap setelah ada laporan dari kepala desa. Ia mencurigai St yang hamil tua, sementara perempuan itu sudah menjanda selama 15 tahun.
Setelah diselidiki warga, ternyata kehamilan St tersebut akibat berhubungan intim dengan Fy, anak kandungnya sendiri. Hasil pemeriksaan sementara dan dari pengakuan kedua pelaku terungkap, keduanya melakukan perbuatan bejat itu atas dasar suka sama suka. Masing-masing mengaku tidak dipaksa.
Mereka mengaku melakukan hubungan suami istri sebanyak empat kali. Semuanya berawal ketika Fy sering melihat film porno melalui ponsel. Film-film itu juga diperlihatkan kepada ibunya.
Untuk sementara, penyidikan kepolisian mengarah kepada St. Ia dikenai Pasal 262 KUHP tentang mencabuli anak sendiri. Namun, Fy pun diperiksa secara intensif meski masih di bawah umur atau belum dewasa.
“Kejadian langka itu memerlukan penyidikan yang cukup hati-hati guna menegakkan keadilan, mengingat keduanya satu keluarga dan anak beranak,” kata Kapolsek H Batubara.

3 komentar: